Jalan Rusak

Miris, Jalan Kuala 1 Desa Tanjung Air Hitam Rusak Parah butuh Perhatian dari Pemerintah Daerah

Miris, Jalan Kuala 1 Desa Tanjung Air Hitam Rusak Parah butuh Perhatian dari Pemerintah Daerah

Foto ; Kondisi Jalan Kuala 1 Desa Tanjung Air Hitam, kecamatan Kerumutan, Kabupaten Pelalawan Riau

PELALAWAN AKTUALDETIK.COM-

Miris, jalan Kuala 1 Desa Tanjung Air Hitam, kecamatan Kerumutan, kabupaten Pelalawan Riau Rusak Parah dan butuh perhatian dari pemerintah daerah kabupaten Pelalawan, padahal desa ini merupakan salah satu desa tertua di kabupaten Pelalawan dan bahkan di kelilingi beberapa perusahaan yang cukup besar, namun terlihat nya jauh dari kata Maju dari berbagai aspek terutama di bagian infrastruktur jalan. Hal ini di sampaikan oleh Suardi, salah satu Putra Desa Tanjung Air Hitam Kepada Awak Media Ini.


"Iya, jalan mau ke kuala 1 desa tanjung air hitam Rusak Parah, hanya berjarak sekitar -+ 400 meter dari pos satpam serikat putra dan sekitar -+ 200 meter mau masuk dusun kuala 1 desa tanjung air hitam kecamatan kerumutan kabupaten pelalawan.Kondisi jalan ini sangat rusak parah, jangankan mobil, motor/honda aja tak bisa lewat di sini",tutur Suriadi.


"Kemudian Suardi menjelaskan, "ini adalah jalan satu-satunya menuju kuala satu dari pondok 5 PT serikat putra,jalan ini menjadi akses bagi hidupnya perekonomian masyarakat kuala satu, karena kebun masyarakat banyak yg harus melewati jalan ini untuk bisa sampai kekebun masing masing.

Padahal Ada 3 perusahaan besar yg sangat berdampingan dengan kuala 1 Desa tanjung air hitam ini, yaitu PT. Serikat Putra, PT ARA ABADI, dan  PT. Mekar Sari.

Tapi sayangnya, 3 perusahaan besar tersebut tak ada satupun yg turun untuk memperbaiki jalan ini. Kondisi jalan rusak ini bukan lah hal yg baru, tapi berpuluhan tahun masyarakat kuala satu, tanjung air hitam merasakan ini, apalagi dari kuala satu menuju pondok 5 untuk sampai ke sorek.

Kuala 1 Desa tanjung air hitam ini di kelilingi perusahaan, tapi jangankan untuk kesejahteraan masyarakat, jalan saja tidak mau perusahaan  memperbaikinya. Dana CSR perusahaan Perusahaan yg 5% sesuai aturan itu benar benar tidak dirasakan oleh masyarakat manfaatnya.

Masyarakat kuala satu hanya bisa pasrah dengan  kondisi ini, mereka tidak tau mau mengadu kemana, dan tidak punya keberanian untuk bertindak tegas terhadap perusahaan",ungkap Suardi.


Senada dengan itu, suardi mewakili suara hati nurani masyarakat kuala 1 Desa tanjung air hitam meminta kepada Bupati dan Wakil Bupati Pelalawan, Ketua DPRD Pelalawan, Anggota DPRD Pelalawan yang dapil nya termasuk dusun kuala 1 Desa tanjung air hitam, agar Sudi kira nya sesegera mungkin memperbaiki jalan tersebut.
Terserah bagaimanapun caranya, ucap Suardi.


Kemudian kami meminta kepada bupati, wakil bupati, ketua DPRD Pelalawan dan seluruh anggota DPRD Pelalawan agar memberikan penegasan kepada perusahaan tersebut agar peduli dengan kampung dan masyarakat kuala 1 Desa  tanjung air hitam, seperti Pimpinan PT. Serikat Putra, Pimpinan PT. ARA ABADI dan Pimpinan PT. Mekar Sari agar segera menurunkan alat untuk memperbaiki jalan tersebut dan peduli dengan masyarakat kuala 1 Desa tanjung air hitam.


"Kemudian Suardi mencurahkan unek unek yang ada di dalam hati nya, "Jujur, saya kadang kadang iri bercampur sedih,
Ketika saya sampai di tran tran yg ada di pelalawan saya bangga, senang melihat jalannya mulus2. Tapi saya juga iri ketika saya teringat dan masuk kekampung saya kuala satu dan kampung2 lainnya, jangankan aspal yg mulus, mau melewatkan motor/honda aja susah, apalagi mobil. Padahal kampung kuala satu itu trmasuk kampung trtua di pelalalwan, sementara kampung tran tran yg baru dibangun sekitar tahun 90 an jalannya sudah mulus/di aspal",ucap Suardi bercampur wajah sedih.


Oleh karena itu, Suardi mewakili masyarakat kuala 1 Desa Tanjung Air Hitam berharap kepada bapak Bupati dan wakil Bupati pelalawan, ketua DPRD Pelalawan dan beberapa anggota DPRD Pelalawan Agar Sudi kiranya mewujudkan permohonan Masyarakat Kuala 1 Desa tanjung Air Hitam.(***)

Komentar Via Facebook :